www.Dr-RonnySucahyo.com

Korean Food dan Gereja Presbiterian Myungsung

Korean food itu beda banget taste nya dengan Chinese Food atau Japanese Food. Yaiyalah.. hehe

Mereka setiap hari pasti menyediakan kimchi. Menurut mereka, hampir semua sayuran bisa dibuat kimchi. Disimpan di gentong-gentong sampai bertahun-tahun.

Saya dan Mami tergolong mudah beradaptasi dengan Korean Food, sedangkan Papi dan Istri perlu ‘agak berjuang’, haha. Apalagi setelah mereka sakit, waduh kasian, makin sulit makan.  Istri saya sakit duluan karena jam tidur sangat kurang (cuma 2-4 jam sehari dengan jadwal yang padat) dan kurang olahraga ketika di Indonesia. Ini menyebabkan nafsu makan hilang. Papi saya sempat berkata pada istri saya, “harus paksa makan.. telan-telan saja”.  Eh, besoknya  papi ikut sakit, gentian saya bilang, “harus paksa telan-telan saja”, papi menggelengkan kepala tak sanggup. haha..

model prasmanannya begini:

kalua saya atur satu-satu di piring jadinya begini:

ikannya sangat enak, belum pernah ketemu di Indonesia (atau saya yang kuper yah, haha). Lainnya pun saya bisa makan dan bisa menikmati.

Kadang diajak makan di tempat yang menunya personal begini:

Sayang saya ga foto makanannya, karena ga selera sih dengan yang ini.

Pernah juga yang menunya dua macam begini:

Yah, overall, skor saya untuk menu-menu Korean Food sekitar 7/10.  Lidah saya lidah jawa, seperti nasi padang, bebek goreng, mie ayam, tempe penyet, rawon, soto, sop buntut. Kalau selera western saya jelas Oxtongue Steak atau TBone Steak juga boleh.  Saya Chinese food gak terlalu, pernah 2 minggu ke China, hari ke 4 sudah bosan ketemu bawang putih haha..

Jadi, kalau dibandingkan, yah seimbang lah antara Chinese food, Japanese food dan Korean Food. Tapi tetap yang terenak itu Indonesian Food dan Steak!

Hmm, jadi pengen ngemil

Dr.Ronny Sucahyo

Leave a Reply